by

Apa Saja Panduan Dalam Melakukan Ibadah Haji

Seperti Mengunjungi Masjid Nabawi, Seorang pezrah pergi ke Madinah sebelum atau sesudah haji dengan maksud untuk mengunjungi masjid Nabi dan berdoa di dalamnya. Doa di sana lebih baik daripada seribu shalat di tempat lain kecuali di Masjid Suci di Mekah.

Artikel ini akan memberikan beberapa informasi tentang Ibadah Haji Indramayu. Setelah sampai di masjid  berdoa dua Raka untuk memberi salam atau melakukan shalat wajib yang jatuh tempo. Pergi ke makam Nabi (semoga damai dan berkah Allah besertanya) dan  berdiri di depannya.

Menyapa  dengan mengatakan, “Semoga perdaman, rahmat, dan berkah Allah besertamu, wahai Nabi. Semoga Allah memberimu pahala yang baik atas nama umatmu.” Mengambil satu atau dua langkah di sebelah kanannya untuk memposisikan dirinya di depan Abu Bakar dan menyapanya dengan berkata: “Semoga damai, rahmat, dan berkah dari Allah besertamu. Oh Abu Bakar, Khalifah Utusan Allah. Semoga Allah senang dengan Anda dan memberi Anda hah yang baik atas nama orang-orang Muhammad. “

Kemun  mengambil satu atau dua langkah di sebelah kanannya untuk memposisikan dirinya di hadapan Umar dan menyapa  dengan berkata: “Semoga damai, rahmat dan rahmat Allah besertamu, oh Umar, Pangeran orang-orang beriman. Semoga Allah senang dengan Anda dan memberikan Anda hah yang baik atas nama rakyat Muhammad. ” Kunjungi daftar tunggu haji indramayu 2019 untuk informasi lengkap lainnya.

Dalam keadaan murni,  pergi shalat di Masjid Qubaa. Pergi ke Al-Baqee untuk mengunjungi makam Utsman (ra dengan ). Berdiri di depannya dan menyapa  berkata: “Semoga perdaman, rahmat dan berkat Allah besertamu, Pergi ke Uhud dan mengunjungi makam Hamza (ra dengan ) dan para martir lainnya di sana bersamanya. Menyapa mereka dan memangsa Allah untuk memberi mereka pengampunan, belas kasihan, dan kesenangan.

Apa Saja Panduan Dalam Melakukan Ibadah Haji?

Berikut ini adalah tugas Muhrim untuk Haji atau Umrah:

  • Bahwa berkomitmen pada kewajiban agama Allah kepadanya seperti shalat pada waktunya (berjamaah untuk pr).
  • Bahwa menghindari apa yang dilarang oleh Allah seperti kecabulan, ketidakadilan, dan ketidaktaatan. jika ada yang melakukan haji di dalamnya. Janganlah ada kecabulan, atau kejahatan, atau perselisihan selama haji ~ [2: 197].
  • Bahwa menghindari melukai kaum Muslim dengan kata-kata atau tindakan di dalam Masha’ir atau di tempat lain.

Menghindari semua pembatasan Ihram:

  • Seharusnya tidak menyebabkan hilangnya rambut atau kukunya. Tusukan oleh duri dan sejenisnya tidak dapat diprediksi, bahkan jika ada pendarahan.
  • Tidak seharusnya mengharumkan dirinya, pakannya, makanannya, atau minumannya setelah memasuki Ihram. Juga harus pantang membersihkan dirinya dengan sabun wangi. Tidak ada salahnya apa yang tersisa dari efek parfum yang digunakan sebelum Ihram.
  • Tidak boleh menyentuh, mencium, dll. Pasangannya karena hasrat dan, lebih buruk lagi, tidak boleh melakukan hubungan seksual.
  • Seharusnya tidak menikah atau melamar seorang wanita untuk dirinya sendiri atau orang lain. f. seharusnya tidak memakai sarung tangan, meskipun tidak ada salahnya membungkus tangan dengan kain. Putusan ini berlaku untuk pr dan wanita.

Persyaratan untuk Pr:

  • Dalam Ibadah Haji Tidak dapat menutupi kepalanya dengan sesuatu yang menyentuhnya, meskipun tidak ada salahnya menggunakan payung, atap mobil atau tenda untuk berteduh. Juga tidak ada salahnya membawa barang bawaannya di atas kepalanya.
  • Tidak bisa mengenakan kemeja, turban, celana panjang berkerudung, atau sepatu. Hanya jika tidak dapat memperoleh Ezar atau sandal,  dapat mengenakan celana panjang atau sepatu.
  • Tidak dapat mengenakan apa pun dengan kualitas yang sama dari yang disebutkan di atas seperti Abea ‘, Qubaa, topi, kaos, dll.

Comment

News Feed