by

Mengenal Proses Perkembangan Janin, dari Pembuahan hingga Siap Dilahirkan

Memiliki seorang anak merupakan momen yang paling dinanti oleh para ibu. Ketika si ibu dinyatakan positif hamil, sejak saat itulah si ibu harus mulai memerhatikan kesehatan tubuhnya. Karena apapun yang dikonsumsi oleh si ibu, bisa berpengaruh pada perkembangan janinnya.

Dalam menyambut calon bayi memang dibutuhkan perhatian ekstra. Nutrisi makanan saja masih belum cukup untuk mendukung perkembangan janin. Dibutuhkan pola hidup sehat agar tubuh si ibu dan janin tetap dalam kondisi yang baik.

Dalam proses perkembangan janin sendiri, terdapat periode prenatal yang mungkin jarang diketahui, namun menjadi bagian penting dalam proses perkembangan janin. Perkembangan prenatal dimulai dari pembuahan, yaitu pada tahap germinal, dan berlanjut pada perkembangan janin hingga lahir.

Tahap Germinal

Proses perkembangan janin dimulai dari tahap germinal. Tahap germinal dimulai saat pembuahan ketika sperma dan sel telur bersatu di salah satu dari dua saluran tuba. Telur yang telah dibuahi disebut zigot. Hanya beberapa jam setelah pembuahan, zigot bersel tunggal mulai melakukan perjalanan menuruni tuba falopi menuju rahim.

Pembelahan sel dimulai sekitar 24 hingga 36 jam setelah pembuahan. Melalui proses mitosis, zigot pertama-tama membelah menjadi dua sel, kemudian menjadi empat, delapan, enam belas, dan seterusnya. Namun, sejumlah besar zigot tidak berkembang ketika melewati bagian awal pembelahan sel ini, dan setengah dari semua zigot bertahan hidup kurang dari dua minggu.

Pembelahan sel berlanjut dengan cepat selama sekitar satu minggu perjalanan dari tuba falopi ke dinding rahim. Sel-sel tersebut berkembang menjadi apa yang dikenal sebagai blastokista. Blastokista terdiri dari tiga lapisan, yang masing-masing berkembang menjadi struktur berbeda di dalam tubuh. Tiga lapisan tersebut adalah:

  • Ectoderm: Kulit dan sistem saraf
  • Endoderm: Sistem pencernaan dan pernapasan
  • Mesoderm: Sistem otot dan rangka

Nantinya, blastokista sampai di rahim dan menempel pada dinding rahim, dan ini adalah suatu proses yang disebut implantasi.

Tahap Embrio

Pada proses perkembangan janin berikutnya, massa sel dikenal sebagai embrio. Awal minggu ketiga setelah pembuahan menandai dimulainya periode embrio. Tahap embrio ini memainkan peran penting dalam perkembangan otak.

Kira-kira empat minggu setelah pembuahan, tabung saraf terbentuk. Tabung ini nantinya akan berkembang menjadi sistem saraf pusat, termasuk sumsum tulang belakang dan otak. Tabung saraf mulai terbentuk bersama dengan area yang dikenal sebagai pelat saraf. Tanda-tanda awal perkembangan tabung saraf adalah munculnya dua tonjolan yang terbentuk di sepanjang sisi pelat saraf.

Tahap Janin

Setelah diferensiasi sel sebagian besar selesai, embrio memasuki tahap berikutnya dalam proses perkembangan janin dan dikenal sebagai janin itu sendiri. Tahap janin prenatal yang berkembang menandai perubahan yang lebih penting di otak. Pada proses perkembangan janin ini, dimulai pada minggu kesembilan dan berlangsung hingga lahir. Tahap ini ditandai dengan perubahan dan pertumbuhan yang menakjubkan.

Sistem dan struktur tubuh awal yang terbentuk pada tahap embrio terus berkembang. Tabung saraf berkembang menjadi otak dan sumsum tulang belakang, serta neuron juga terus terbentuk. Setelah neuron ini terbentuk, mereka mulai bergerak ke lokasi yang benar. Sinapsis, atau hubungan antar neuron, juga mulai berkembang. Ingin tau informasi selanjutnya download aplikasi kehamilan.

News Feed