by

Mengenal Semangat Suara ISKCON, Hare Krishna Hindu di Indonesia

Suara ISKCON sempat mendapat polemik bagi warga Bali dan sekitarnya, sebab pemahaman dan ideologi yang sulit diterima warga Hindu di Bali selama ini. Menurut situs resminya, Hare Krishna berpegang teguh pada prinsip Gaudiya Vaishnava, dan berjanji untuk tidak menyinggung agama lain sebagai Warga Negara Indonesia.

Gaudiya Vaishnava adalah gerakan keagamaan Waisnawa yang didirikan oleh Sri Chaitanya Mahaprabhu (1486-1534) di India pada abad ke-16. Caitanya Mahaprabhu meremajakan budaya Krsna bhakti. “Gaudiya” mengacu pada hal-hal keagamaan dari Gauda yang kini dikenal dengan nama Benggala Barat dan Bangladesh.

Fokus dari Gaudiya Vaishnavisme adalah pemujaan bhakti (bhakti yoga) dari Radha dan Krishna, dan prinsip inkarnasi ketuhanan sebagai bentuk tertinggi dari Tuhan – Svayam Bhagawan. Orang-orang India mengenal aliran ini dengan bentuk upacara nyanyian, yang menyebutkan nama-nama orang suci seperti Radha dan Krishna. Dalam doanya sering menyebutkan mahamantra Hare Krishna.

Awal mula Hare Khrisna di India

Brahma-Madhva-Gaudiya sampradaya, mengacu pada nilai-nilai tradisional yang berasal dari pemahaman Dewa Brahma. Artinya Hare Khrisna mengklasifikasikan diri sebagai tradisi monoteistik, melihat banyak bentuk Wisnu sebagai perluasan atau inkarnasi dari Tuhan Yang Maha Esa (adipurusha) – Krishna.

Meskipun berbagi keyakinan inti yang sama, ada beberapa perbedaan filosofis yang membedakan Gaudiya Vaishnavisme dari sekolah Waisnawa lainnya. Perbedaan utama adalah bahwa Sri Krisna dipandang sebagai wujud asli Tuhan, bukan sebagai avatar Wisnu. Selama tiga abad setelah Sri Chaitanya Mahaprabhu menghilang, tradisi Gaudiya Vaishnava berkembang menjadi bentuk yang sebagian besar kita temukan hari ini di India kontemporer.

Pada tahun-tahun awal tradisi, pengikut Nityananda Prabhu, Advaita Acharya, dan sahabat Chaitanya Mahaprabhu lainnya mendidik dan memprakarsai orang-orang, masing-masing di daerah mereka sendiri di seluruh Bengal.

Chaitanya Mahaprabhu meminta beberapa orang terpilih di antara para pengikutnya, yang kemudian dikenal sebagai Enam Gosvamis Vrindavan, untuk secara sistematis menyajikan teologi abadi bhakti dalam tulisan-tulisan mereka. Teologi ini menekankan hubungan pemuja dengan Pasangan Ilahi, Radha dan Krishna. Keenamnya adalah Rupa Goswami, Sanatana Goswami, Gopala Bhatta Goswami, Raghunatha Bhatta Goswami, Raghunatha dasa Goswami dan Jiva Goswami. Pada tradisi generasi kedua, Narottama, Srinivasa dan Shyamananda, tiga siswa Jiva Goswami, yang termuda di antara enam Goswami, berperan penting dalam menyebarkan teologi ke seluruh Bengal dan Orissa.

Karakteristik Hare Khrisna yang Paling Umum

Sebagai aliran agama Hindu yang mengacu pada nilai-nilai moral berdasarkan Ketuhanan, ada hal-hal yang perlu Anda tahu. Bahwa prinsip-prinsip Gaudiya Vaishnava yang dipegang berpegang teguh pada:

Gaudiya Waisnava percaya bahwa Tuhan memiliki banyak wujud dan nama, tetapi nama “Krishna” adalah deskripsi yang ‘paling lengkap’ karena itu berarti “Dia yang serba menarik”, yang mencakupi semua aspek Tuhan, seperti maha kuasa, maha kuasa. penyayang dan penuh kasih. Tuhan disembah sebagai Peribadi Tertinggi yang kekal, maha tahu, maha hadir, maha kuasa dan maha menarik. Nama-nama Tuhan dari tradisi agama lain, seperti Allah dan Yahweh, juga diterima sebagai gelar bonafide dari Peribadi Tertinggi yang sama.

Salah satu aspek yang menentukan dari Gaudiya Waisnavisme adalah bahwa Kresna disembah secara khusus sebagai sumber dari semua inkarnasi Dewa Avatar. “Krishna adalah Kepribadian Tuhan Yang Maha Esa”, dasar itu diadopsi dari Bhagavad Gita di mana Arjuna, ketika berbicara dengan Krishna, menyatakan: “Kamu adalah Yang Tertinggi Kepribadian Tuhan Yang Maha Esa, tempat tinggal tertinggi, yang paling murni, Kebenaran Mutlak. Anda adalah orang yang kekal, transendental, orisinal, yang belum lahir, yang terbesar. Semua orang bijak seperti Narada, Asita, Devala dan Vyasa mengkonfirmasi kebenaran ini tentang Anda, dan sekarang Anda Sendiri yang mengatakannya kepada saya. “

Kresna digambarkan di tempat lain sebagai “bapak pemberi benih dari semua makhluk hidup” dan disembah dalam tradisi Gaudiya secara harfiah, seperti – Kresna sebagai “energi yang menopang alam semesta”.

Terlepas dari pemahaman umum Gaudiya Vaishnava, Suara ISKCON terus mengedepankan independensi keagamaan dengan melepas tangan atas kepentingan politik. Prinsip yang kami usung adalah murni mengajarkan Gaudiya Vaishnava sebagai berita Hare Krishna untuk menyatukan komunitas kami di Indonesia. Mempererat persaudaraan dan persahabatan, tanpa menyinggung kepentingan Agama lain.

News Feed